Kata Share | Mas Sehat | Ston SEO Responsif Blogger Template
Diberdayakan oleh Blogger.

F1 Pertimbangkan Kursi Pelontar seperti Jet Tempur

Paris, KompasOtomotif – Desain single seater dengan atap terbuka dianggap sebagai salah satu risiko laten buat pebalap Formula Satu (F1). Dilansir Forbes.com, Jumat (25/9/2015), mantan Presiden Federation Internationale de I’Automobile (FIA) Max Mosley mengungkap, F1pernah memikirkan alternatif radikal dengan memasang kursi pelontar pada setiap unit balap.

Meski sudah pasti menggunakan helm, kepala pebalap masih berisiko terhantam sesuatu dalam banyak skema kecelakaan. Mengingat mobilF1 bisa dipacu hingga 330 kpj, potensi berbahayanya semakin berlipat. Kursi pelontar seperti pada pesawat tempur berfungsi menghindari pebalap dari cedera.

EMMANUEL DUNAND/AFPSebuah mobil derek tengah mengangkat mobil Sauber yang dikemudikan Esteban Gutierrez yang menghantam tembok sirkuit Giles Villeneuve, Montreal, Kanada dalam GP Kanada, Senin (10/6/2013) dini hari WIB. Dalam proses ini seorang "marshal" meninggal dunia terlindas mobil derek seperti ini.

“Mereka membicarakan tentang kursi pelontar pada satu titik, seperti menembakan roket atau sebut saja demikian. Anda tentu saja bisa punya mekanisme pelepasan dalam berbagai bentuk. Mereka melakukannya di pesawat tempur saat keluar, tapi ada beberapa lapisan kesulitan dan semua marshal sirkuit harus tahu mengoperasikannya,” kata Mosley yang menjabat pada 1991 hingga 2009.

Di era kepemimpinannya Mosley mengatakan pernah mencoba solusi lain, yakni menguji desain mobil F1 dengan atap. Dalam satu percobaan, penutup kabin sempit itu dihantam oleh ban. Bagusnya, ban memantul.
Ujian seperti itu digagas kembali bulan lalu setelah terjadi kecelakaan fatal di beberapa kompetisi balap dengan mobil beratap terbuka. Balapan jelas berisiko, tapi membuat pebalap aman agar bisa bertanding di kemudian hari merupakan wujud kedewasaan dan peduli keselamatan. 

Pada Agustus pebalap Inggris Justin Wilson meninggal setelah bagian kepalanya terbentur benda melayang dari kecelakaan di depannya. Ia mengalami itu saat balapan IndyCar di Pocono Raceway di Penssylvenia.

Pada Juli lalu, pebalap F1 asal Prancis Jules Bianchi, merenggang nyawa setelah koma sejak Oktober 2014. Ia mengalami kecelakaan di sirkuit basah Suzuka saat GP Jepang. Kepalanya mengalami cedera serius setelah mobil Marussia yang ia kendalikan menabrak traktor yang mau membersihkan kecelakaan mobil lain di sirkuit.

Pasal Sumber : http://otomotif.kompas.com/read/2015/09/27/113100615/F1.Pertimbangkan.Kursi.Pelontar.seperti.Jet.Tempur
Terima kasih telah membaca artikel tentang F1 Pertimbangkan Kursi Pelontar seperti Jet Tempur di blog Pejazul jika anda ingin menyebar luaskan artikel ini di mohon untuk mencantumkan link sebagai Sumbernya, dan bila artikel ini bermanfaat silakan bookmark halaman ini diwebbroswer anda, dengan cara menekan Ctrl + D pada tombol keyboard anda.

Artikel terbaru :

Kata Share | Mas Sehat | Ston SEO Responsif Blogger Template

3 komentar


شركة التميز المثالي للخدمات المنزلية وتنظيف المنازل والشقق والفلل بالدمام والخبر والقطيف والجبيل
قسم خاص لتسليك المجاري بالضغط ومكافحة الحشرات وتنظيف للمجالس والسجاد والموكيت وتنظيف الخزانات
نقدم افضل الخدمات المنزلية بالمنطق الشرقية 0551844053

شركة تسليك مجاري بالدمام
شركة تنظيف منازل بالدمام
شركة مكافحة حشرات بالدمام
شركة تنظيف منازل بالجبيل
شركة مكافحة حشرات بالجبيل
شركة تنظيف سجاد بالجبيل
شركة تسليك مجاري بالخبر
شركة تنظيف منازل بالخبر
شركة تركيب وصيانة الكهرباء بالدمام والخبر
شركة المثالية للتنظيف بالجبيل

Balas